Sabtu, 25 Juni 2011

Pemeriksaan Angka Kuman - SERIAL DILUTION


Serial Dilution adalah pengenceran bertahap dari suatu zat dalam larutan. Biasanya faktor pengenceran di setiap langkah adalah konstan, sehingga dalam perkembangan geometris dari konsentrasi dalam mode logaritmik. Sebuah pengenceran sepuluh kali lipat serial dapat 1 M, 0,1 M, 0,01 M, 0,001 M. .. Pengenceran serial digunakan untuk menciptakan solusi yang sangat akurat diencerkan serta solusi untuk percobaan menghasilkan kurva konsentrasi dengan skala logaritmik. Sebuah pengenceran sepuluh kali untuk setiap langkah ini disebut pengenceran logaritmik atau log-pengenceran, pengenceran (100,5 kali lipat) 3.16 kali lipat disebut pengenceran setengah-logaritmik atau setengah-log pengenceran, dan pengenceran (100,25 kali lipat) 1,78 kali lipat disebut pengenceran seperempat-seperempat-logaritmik atau pengenceran log. Pengenceran serial yang banyak digunakan dalam ilmu pengetahuan eksperimental, termasuk biokimia, farmakologi, mikrobiologi, dan fisika.

Karena ukuran bakteri sangat kecil, menghitung jumlah bakteri dalam sampel bisa sulit di terbaik. Meskipun jumlah langsung mungkin dengan mikroskop, mereka memerlukan banyak waktu dan keahlian. Sebuah metode yang lebih mudah adalah untuk menyebarkan bakteri di wilayah yang luas (plate agar yaitu nutrisi) dan menghitung jumlah koloni yang tumbuh. Jika bakteri ini menyebar cukup, setiap sel bakteri dalam sampel asli harus menghasilkan koloni tunggal. Biasanya, sampel bakteri harus diencerkan jauh untuk mendapatkan jumlah yang wajar.

Ketika seseorang bermaksud untuk menentukan jumlah sel dalam kultur bakteri salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan melakukan pengenceran serial. Karena jumlah sel bakteri biasanya sangat tinggi dalam sampel asli Anda
.

Jumlah sel bakteri perlu dikurangi, yang dilakukan dengan berulang kali menipiskan jumlah bakteri yang Anda miliki dalam sampel Anda. Sejumlah kecil sampel bakteri dicampur dengan larutan pengencer (kaldu steril tersebut), dan kemudian berturut-turut dibuat pengenceran. Sejumlah kecil dari masing-masing sampel diencerkan bakteri ini kemudian menyebar ke sebuah plate agar. Jumlah koloni bakteri yang tumbuh pada piring masing-masing dihitung. Dengan bekerja mundur menggunakan perkalian dengan "faktor pengenceran" (berapa kali Anda telah diencerkan sampel bakteri dengan larutan pengencer), Anda akan dapat membuat penentuan jumlah bakteri dalam sampel asli Anda.

Metode ini memiliki beberapa kelemahan, namun. Cedera bakteri mungkin tidak selalu membentuk koloni. Juga, karena tidak ada solusi tunggal yang pengencer mendukung pertumbuhan semua jenis bakteri, beberapa bakteri dapat dibiarkan keluar dari setiap prosedur penghitungan yang diberikan.

CARA KERJA


1 komentar:

analis kesehatan dan music center mengatakan...

wah pembahasan mayan kinyari malah ketemu punya mu beb

Poskan Komentar